• May 29, 2024

George W. Bush Pada Tahun 2005

George W. Bush Pada Tahun 2005Pada musim panas tahun 2005, Presiden George W. Bush sedang berlibur di peternakannya di Crawford, Texas, ketika dia mulai membolak-balik salinan buku baru bacaan tentang pandemi flu tahun 1918. Dia tidak bisa meletakkannya.

George W. Bush Pada Tahun 2005

bushsbrain – Ketika dia kembali ke Washington, dia memanggil penasihat keamanan tanah air utamanya ke Oval Office dan memberinya dapur “The Great Influenza” karya sejarawan John M. Barry, yang menceritakan kisah mengerikan tentang wabah misterius yang “akan membunuh lebih banyak orang daripada wabah penyakit lain dalam sejarah manusia.”

“Kamu harus membaca ini,” Fran Townsend ingat presiden memberitahunya. “Dia berkata, ‘Lihat, ini terjadi setiap 100 tahun. Kami membutuhkan strategi nasional.'”

Baca Juga : Bush Merefleksikan Warisan Saat Jangka Waktu Hampir Berakhir

Maka lahirlah rencana pandemi paling komprehensif di negara itu sebuah buku pedoman yang mencakup diagram untuk sistem peringatan dini global, pendanaan untuk mengembangkan teknologi vaksin baru yang cepat, dan persediaan penting nasional yang kuat, seperti masker wajah dan ventilator, kata Townsend .

Upaya tersebut dilakukan secara intens selama tiga tahun berikutnya, termasuk latihan di mana pejabat kabinet mempermainkan tanggapan mereka, tetapi tidak berkelanjutan. Sebagian besar dari rencana ambisius itu tidak sepenuhnya terealisasi atau sepenuhnya dikesampingkan saat prioritas dan krisis lain terjadi.

Tetapi unsur-unsur dari upaya itu telah menjadi landasan bagi respons nasional terhadap pandemi virus corona yang sedang berlangsung saat ini.

“Terlepas dari politik, terlepas dari perubahan, ketika krisis melanda, Anda menarik apa yang Anda miliki dan bekerja dari sana,” kata Townsend.

Ketika Bush pertama kali memberi tahu para pembantunya bahwa dia ingin fokus pada potensi pandemi global, banyak dari mereka yang ragu.

“Reaksi saya adalah saya terkubur. Saya berurusan dengan kontraterorisme. Musim badai. Kebakaran hutan. Saya seperti, ‘Apa?'” kata Townsend. “Dia berkata kepada saya, ‘Ini mungkin tidak terjadi dalam pengawasan kita, tetapi bangsa membutuhkan rencana itu.'”

Selama bulan-bulan berikutnya, pejabat kabinet mendukung gagasan tersebut. Sebagian besar dari mereka telah memerintah melalui serangan teror 11 September, jadi peristiwa yang dianggap tidak mungkin tetapi berdampak besar memiliki resonansi tertentu.

“Ada kesadaran bahwa mengangkat skenario tentang pesawat jatuh dari langit, atau antraks yang tiba melalui pos tidak lagi fantastis,” kata Tom Bossert, yang bekerja di Gedung Putih Bush dan kemudian menjabat sebagai penasihat keamanan dalam negeri di administrasi Trump. “Itu bukan novel. Itu adalah dunia tempat kita hidup.”

Menurut Bossert yang kini menjadi kontributor ABC News, Bush tak sekadar ngotot soal persiapan menghadapi pandemi. Dia terobsesi dengan itu.

“Dia benar-benar terhanyut oleh kenyataan bahwa itu akan terjadi,” kata Bossert.

Dalam pidatonya pada November 2005 di National Institutes of Health, Bush menyusun proposal secara terperinci — menjelaskan dengan pengetahuan yang mencengangkan bagaimana pandemi di Amerika Serikat akan terungkap. Di antara hadirin adalah Dr. Anthony Fauci, pemimpin tanggap krisis saat ini, yang dulu dan sekarang masih menjadi direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

“Pandemi sangat mirip dengan kebakaran hutan,” kata Bush saat itu. “Jika tertangkap lebih awal mungkin bisa dipadamkan dengan kerusakan terbatas. Jika dibiarkan membara, tidak terdeteksi, itu bisa berkembang menjadi neraka yang bisa menyebar dengan cepat di luar kemampuan kita untuk mengendalikannya.”

Presiden menyadari bahwa wabah adalah jenis bencana yang berbeda dari yang telah dirancang untuk ditangani oleh pemerintah federal.

“Untuk menanggapi pandemi, kami membutuhkan tenaga medis dan persediaan peralatan yang memadai,” kata Bush. “Dalam pandemi, segala sesuatu mulai dari jarum suntik hingga tempat tidur rumah sakit, masker respirator, dan peralatan pelindung akan kekurangan pasokan.”

Bush memberi tahu para ilmuwan yang berkumpul bahwa mereka perlu mengembangkan vaksin dalam waktu singkat.

“Jika pandemi menyerang, negara kita harus memiliki kapasitas lonjakan yang memungkinkan kita untuk membawa vaksin baru dengan cepat dan memproduksi cukup untuk mengimunisasi setiap orang Amerika terhadap jenis pandemi,” katanya.

Bush mulai menghabiskan $7 miliar untuk membangun rencananya. Sekretaris kabinetnya mendesak staf mereka untuk melakukan persiapan dengan serius. Pemerintah meluncurkan situs web, www.pandemicflu.gov , yang masih digunakan sampai sekarang. Namun seiring berjalannya waktu, semakin sulit untuk membenarkan pendanaan, staf, dan perhatian yang berkelanjutan, kata Bossert.

“Anda perlu memiliki komitmen anggaran tahunan. Anda perlu memiliki lembaga yang dapat bertahan dalam satu pemerintahan. Dan Anda perlu memiliki pengalaman kepemimpinan,” kata Bossert. “Ketiganya dapat dipengaruhi oleh bentuk pemerintahan kami yang luar biasa dan unik di mana Anda mentransfer kekuasaan setiap empat tahun.”

Bush menolak, melalui seorang juru bicara, untuk mengomentari krisis yang sedang berlangsung atau membahas tanggapan saat ini. Namun ucapannya dari 15 tahun lalu masih bergema.

“Jika kita menunggu munculnya pandemi,” dia memperingatkan, “akan terlambat untuk bersiap. Dan suatu hari banyak nyawa bisa hilang secara sia-sia karena kita gagal bertindak hari ini.”