• May 28, 2024

Bush Merefleksikan Warisan Saat Jangka Waktu Hampir Berakhir

Bush Merefleksikan Warisan Saat Jangka Waktu Hampir BerakhirPresiden Bush merenungkan delapan tahun masa jabatannya pada hari Senin di hadapan para jurnalis yang telah menulis draf pertama sejarah pemerintahannya, menguraikan keberhasilan dan kegagalannya dengan nada yang damai dan defensif.

Bush Merefleksikan Warisan Saat Jangka Waktu Hampir Berakhir

bushsbrain – Dalam apa yang dijadwalkan menjadi konferensi pers terakhirnya, Bush mempertahankan hubungan yang santai, sering bercanda, dengan media yang telah menjadi ciri khas kepresidenannya. Dia memulai sesi dengan berterima kasih kepada jurnalis dan merujuk pada salah satu malapropismenya yang paling terkenal, dengan mengatakan bahwa para reporter yang berkumpul “terkadang ‘meremehkan’ saya.”

Bush berbicara secara spesifik tentang minggu terakhirnya di kantor, mengatakan dia akan meminta Kongres untuk mengeluarkan pembayaran uang talangan kedua $ 350 miliar jika Presiden terpilih Obama menginginkannya.

Baca Juga : Bagaimana George HW Bush memengaruhi politik Texas

“Dia belum meminta saya untuk membuat permintaan dan saya tidak bermaksud untuk membuat permintaan kecuali dia secara khusus memintanya,” kata Bush. (Setelah konferensi pers, sekretaris pers Gedung Putih Dana Perino mengatakan Obama telah meminta uang dan Bush pada gilirannya meminta Kongres.)

Presiden ke-43 itu mengatakan dia telah berbicara dengan penggantinya tiga kali sejak pemilihan dan menemukan Obama “pria yang sangat cerdas dan menarik.”

Tapi Bush menghabiskan sebagian besar konferensi pers tentang warisannya setelah delapan tahun di Gedung Putih dan pekerjaan yang dia gambarkan sebagai “luar biasa” meskipun peringkat persetujuan publiknya rendah.

Kesalahan? Dia menyebutkan beberapa, tetapi dia lebih suka menggambarkan yang lain hanya sebagai “kekecewaan”.

“Jelas, menempatkan ‘Misi Diselesaikan’ di kapal induk adalah sebuah kesalahan,” katanya tentang pidatonya yang sekarang terkenal pada 1 Mei 2003, di atas kapal USS Abraham Lincoln, di mana dia mengumumkan akhir operasi tempur di Irak. Lebih dari lima tahun kemudian, perang berlanjut.

Dia juga mengakui bahwa “beberapa retorika saya adalah sebuah kesalahan” dan bahwa di Irak, menemukan “tidak ada senjata pemusnah massal” adalah sebuah kekecewaan.

Presiden mengatakan dia telah berpikir panjang dan keras tentang penanganan Badai Katrina pada tahun 2005, tetapi tidak dapat memutuskan apakah hal-hal dapat dilakukan secara berbeda. Dia juga berharap dia memilih untuk mendorong perombakan undang-undang imigrasi daripada Jaminan Sosial pada hari-hari setelah pemilihan kongres 2004.

Tentang tujuan di tahun terakhir masa jabatannya untuk menyelesaikan tugas yang sangat besar untuk menempa perdamaian Timur Tengah: “Tantangan tentu saja selalu diperumit oleh fakta bahwa orang rela membunuh untuk menghentikan kemajuan kebebasan.

“Satu hal tentang kepresidenan adalah Anda hanya dapat membuat keputusan berdasarkan informasi yang ada,” kata Bush.

Presiden, kadang meninggikan suaranya, juga dengan gigih membela banyak keputusan pemerintahannya.

Dengan perang Irak, “alih-alih menerima status quo,” dia menerapkan apa yang disebut lonjakan, katanya. “Saya memutuskan untuk melakukan sesuatu dengan mengirim 30.000 pasukan alih-alih mundur.”

Bush juga membahas ekonomi, mencatat, “Saya mewarisi resesi dan saya berakhir dengan resesi.” Dia merujuk pada penurunan singkat tahun 2001 serta kesengsaraan ekonomi saat ini.

“Pertanyaan yang dihadapi seorang presiden bukanlah kapan masalah itu dimulai, tetapi apa yang Anda lakukan ketika Anda mengenali masalahnya?” dia berkata. “Saya dengan mudah mengakui bahwa saya mengesampingkan beberapa prinsip pasar bebas saya ketika saya diberitahu oleh kepala penasihat ekonomi bahwa situasi yang kita hadapi bisa lebih buruk daripada Depresi Hebat.”

Tetap saja, Bush mengatakan dia yakin “beban kantor” terlalu dibesar-besarkan.

“Anda tahu, ini seperti, ‘Mengapa saya? Oh, bebannya, Anda tahu. Mengapa keruntuhan finansial harus terjadi di jam tangan saya?’ Menyedihkan, bukan, mengasihani diri sendiri? Dan saya tidak percaya bahwa Presiden terpilih Obama akan mengasihani diri sendiri.”